Pandemi 1918 Flu Spanyol menginfeksi 500 juta orang

Flu Spanyol adalah pandemi influenza yang luar biasa mematikan. Pandemi itu sekitar Januari 1918 hingga Desember 1920, ia menginfeksi 500 juta orang - sekitar sepertiga dari populasi dunia saat itu. merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh virus RNA dari familia Orthomyxoviridae (virus influenza), yang menyerang unggas dan mamalia.

Pandemi 1918 Flu Spanyol


Gejala yang paling umum dari penyakit ini adalah menggigil, demam, nyeri tenggorokan, nyeri otot, nyeri kepala berat, batuk, kelelahan, dan rasa tidak nyaman secara umum Jumlah korban diperkirakan sekitar 17 juta hingga 50 juta, dan mungkin setinggi 100 juta, menjadikannya salah satu pandemi paling mematikan dalam sejarah manusia.

Biasanya, influenza ditularkan melalui udara lewat batuk atau bersin, yang akan menimbulkan aerosol yang mengandung virus. Influenza juga dapat ditularkan melalui kontak langsung dengan ingus, atau melalui kontak dengan permukaan yang telah terkontaminasi. Aerosol yang terbawa oleh udara (airborne aerosols)

Pandemi 1918 Flu Spanyol


Asal usul nama "flu Spanyol" berasal dari penyebaran pandemi ke Spanyol dari Perancis pada bulan November 1918. sebenarnya Spanyol tidak terlibat dalam perang dan netral. Karena saat itu, surat kabar bebas melaporkan efek epidemi, seperti penyakit parah Raja Alfonso XIII di jadikan keterkaitan munculnya pandemi tersebut. karena yang sakit saat itu seorang Raja, pada akhirnya berita tersebar luas yang menciptakan kesan yang salah adalah Spanyol.

Timeline of the history influenza virus


Hampir seabad setelah flu Spanyol melanda pada 1918-1920, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta para ilmuwan, otoritas nasional dan media untuk memberi penamaan penyakit tersebut. karena memberi nama pengganti flu spanyol, akan meminimalkan efek negatif yang tidak perlu pada negara spanyol. Istilah yang lebih modern untuk virus ini terkenal dengan pandemi influenza 1918.

Tidak ada komentar untuk "Pandemi 1918 Flu Spanyol menginfeksi 500 juta orang"